Friday, 13 September 2019

Kuching Marathon 2019

Assalamualaikum semua

tajuk entry macam gempak aje kan.  Tapi sebenarnya saya join half marathon (21 km) aje untuk event ni (je?? cungap wei nak habiskan ๐Ÿ˜…).  Larian sejauh 21 km ini adalah larian terjauh saya setakat ni. hohoho.  saja-saja cari pasal.

Sebenarnya saya register event ni tahun lepas lagi. Masa tu kaki masih sihat lagi so bersemangatlah nak try.  tup-tup hujung bulan Mac ni saya injured.  Lutut bengkak dan terpaksa menjalani rawatan pembedahan Arthroscopy. 3 bulan juga lah saya berehat.  sangkut ramadhan dan raya.  so tak terasa sangatlah rehatnya.  cuma masa solat tarawih tu masih perlu bantuan kerusi lagi. 


walaupun sakit muka mesti senyum 

CD sepanjang proses pembedahan.
lepas habis raya saya mula aktif balik.  knee guard benda wajib pakai untuk elakkan lutut kanan saya cedera lagi. Syukur urusan saya dipermudahkan dan saya berjaya mencapai misi menawan puncak Gunung Fansipan pada Julai 2019.  Selepas Gunung Fansipan misi seterusnya adalah Kuching Marathon 2019.  So training lah saya untuk itu...


Kuching Marathon merupakan acara marathon bertaraf antarabangsa yang telah dianjurkan bermula pada 17 Ogos 2014. Peserta boleh memilih untuk join mengikut kategori yang disediakan iaitu Full marathon (42 km), Half marathon (21 km), 10 km dan fun run 5 km.  tahun lepas saya join 5 km aje dan replace kawan yang pregnant.

berdebar pulak rasanya
 Race pack saya ambil hari Jumaat.  mujurlah saya ambil awal sebab hari Sabtu berpusu-pusu orang datang untuk ambil racepack.  dalam race pack ni ada diberikan nombor bib yang ada timing cip sekali, t shirt event, dan cenderahati daripada penaja.

anak beranak join ๐Ÿ˜…
 Selain saya anak-anak saya juga join 5 km fun run.  Selalu Azim jadi ghost runner aje tp kali ni saya register semua sebab KM ni ada diberikan e-certificate sebaik sahaja selesai event.  boleh lah simpan buat kenangan nanti.

Disebabkan jarak larian yang berbeza, maknanya waktu flag of tak sama.  saya akan mula berlari jam 4 pagi manakala anak-anak saya akan start berlari jam 6.30 pagi.  Jauh juga beza masanya.  So saya ambil keputusan untuk menginap di hotel yang berdekatan  tapi semuanya fully book. ๐Ÿ˜‡.  yang paling dekat Grand Continental.  sebab anak-anak nak mandi pool saya ambil lah hotel tu.  lagipun harganya ok.  jarak dari Hotel ke Padang merdeka lebih kurang 1 km.  ok lah tu.

Masa hari sabtu tu saya dan anak2 konon2 nak join Super Rat Race.  tapi lambar sampai pulak.  udahnya kami lepak-lepak aje kat situ sambil bergambar.  lari pun 1 km aje kot merentasi jambatan Darul Hana.  Bukan lari sangat pun.  lebih pada berjalan.

free aje untuk sesiapa yang nak join


bergambar dengan batman
 lepas lepak-lepas, pergi makan dan apa-apa aje, kami pun check in hotel.  Anak-anak saya dah tak sabar nak berenang.  so lepas check in terus aje terjun kolam..


masing-masing jadi dugong
 kolam renang hotel ni mempunyai kedalaman 4 m - 5.5 m.  so ianya tidak sesuai untuk kanak-kanak yang bawah 12 tahun dan tak pandai berenang.

Malam tu kami tidur awal sebab nak kena bangun awal pulak.  kalau terlajak tak ke nanya...

Jam 3 kami sekeluarga bangun, breakfast dll.  Sebab jauh saya akan berjalan sekali dengan anak2 dengan membawa sleeping bag utk diorang tidur sementara menunggu waktu flag of diorang.

Cabaran bermula sebaik sahaja kami nak mula berjalan dari hotel ke Padang merdeka.  baru 100 m hujan turun dengan lebatnya.  saya terpaksa minta Azim patah balik untuk mengambil payung dalam kereta.   lepas tu kami terus berjalan perlahan-lahan.  masa ni dah terlintas dalam hati.  nak kena berlari dalam hujan ke hari ni. adoiii... dah lah first time nak lari 21 km.

Kebetulan saya melintasi 7 eleven.  terus saya masuk kedai tu untuk membeli 4 pasang baju hujan.  masa saya sampai tu larian untuk 21 km dah nak mula.  Berdiri sekejap, larian pun bermula.  dalam keadaan saya tak sempat warming up terus berlari. hohoho.   nasiblah berlari dalam keadaan hujan lebat betul. 11 km pertama saya masih ok agi.  masuk km ke 12 perut saya meragam pulak.  dalam hati apa pula yang saya makan sampai perut meragam.  Jarang perut saya meragam kecuali salah makan. So disebabkan tak tahan dalam km ke 15 kot saya berhenti dan masuk toilet yang disediakan.  dalam toilet tu x ada lampu tp disediakan air untuk mencuci.  so lampu sy berpandukan lampu hp.  lega terus perut saya dan saya boleh menyambung larian yang tergendala tadi.  Masa ni Pace memang ke laut china selatan.  tak peduli sangat dah.  dalam 3 km terakhir jari kaki kiri saya dah mula sakit.  Blister pulak kat tempat biasa.  uwaaaaa... terpaksa stop lagi kat medic untuk minta handyplas.  lama juga nak tunggu sedangkan masa berjalan.  bertabahlah.  lepas tu try run lagi sedaya upaya sebab nak kejar COT yang semakin dekat.  terserempak dengan seorang runner yang injured.  mungkin cramp.

Dan akhirnya sampai juga saya ke garisan penamat setelah berdepan dengan penuh drama swasta.  Syukur alhandullilah.

 

tiada kata-kata yang dapat menggambarkan kegembiraan saya di saat ini.  Dapat terus sarung baju biru tu... horeyyyy

bergambar anak beranak

4 medal anak beranak

bergambar dengan geng hiking dan run yang turut mengambil bahagian dalam KM 2019 ini


Syukur walaupun tak cukup tranning saya berjaya juga habiskan larian dalam tempoh masa yang ditetapkan.  dapatlah medal dan finisher T yang diimpikan. 

Next saya dah register 21 km lagi pada hujung bulan Oktober ni.  semoga dipermudahkan segalanya.

sekian, wassalam...


Thursday, 12 September 2019

Cendawan Enoki goreng rangup

assalamualaikum semua

Entry kali ini saya nak kongsikan cara membuat cendawan goreng yang rangup.  Cendawan yang digunakan adalah cendawan enoki yang bentuknya kurus-kurus tapi panjang.  kalau tak kenal juga boleh tengok gambar di bawah ni.  kalau tak dapat bayangkan juga,  hantuk kepala kat dinding ajelah. dah tunjuk gambar pun tak faham juga... tak dapek den nak nolong dah..

cendawan enoki dalam paket
bahan-bahan

1 paket cendawan enoki
tepung serbaguna (ikut sukalah nak guna jenama adabi ke, bestari ke, ikut tekak)
minyak untuk menggoreng

Cara membuatnya

cendawan enoki dibuang akarnya, leraikan dan dicuci bersih.  kemudian toskan sebentar untuk buang air.  ambil dalam 2@3 sudu tepung dan taburkan cendawan tadi.  gaul2 rata.

Sementara itu panaskan minyak masak.  pastikan minyak betul-betul panas sebelum menggoreng.

ambil sesudu cendawan dan gorenglah macam goreng cengkodok tu.  paling bagus buat nipis-nipis untuk menghasilkan gorengan yang rangup.

angkat dan sedia untuk dihidangkan.

sedap dimakan begitu sahaja atau dicicah dengan sos cili.

cendawan yang telah diletak tepung serbaguna

goreng hingga rangup. nampak latarbelakang gelap sebab goreng waktu malam.  pencahayaan kurang 

hasilnya.  Rangup krup krap.  sekejap aje licin

cendawan enoki ini hasilnya lebih rangup daripada cedawan yang lain.  anak-anak saya suka sebab ianya rangup dan mudah disediakan.  selamat mencuba..๐Ÿ˜„

sekian untuk perkongsian resepi mudah ni.  wassalam

Thursday, 29 August 2019

Trip ke Pulai Lakei, Telok Pandan Besar, Telok Pandan Kecil dan Bako National Park HQ

Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua




Saya nak kongsikan pengalaman mengunjungi antara lokasi pelancongan menarik yang terletak tidak jauh dari  bandaraya kuching iaitu Bako National Park.

Bako National Park memang terkenal dengan keindahan semula jadinya.  Ia merupakan antara destinasi popular terutama di kalangan pelancong asing yang gemarkan keindahan alam semulajadi.  Terkenal dengan keindahan yang menggabungkan laut, pantai, bukit, air terjun dan paya bakau dalam satu taman negara menjadikan ianya sangat unik dan menarik untuk diterokai.

di Taman Negara Bako ada banyak laluan denai yang boleh dipilih.  Laluan ini mempunyai tahap kesukaran yang berbeza.  Laluan yang kami pilih amat sesuai untuk mereka yang baru berjinak-jinak dengan dunia pendakian.  Santai-santai aje sambil menikmati pemandangan.

Sebenarnya saya pernah datang bermalam di Taman Negara Bako sebelum ini.  Tapi kami hanya pergi di sekitar kawasan Bako National Park HQ sahaja.  Masa tu Azim baru berusia 3 tahun.  dia pun tak tahu apa-apa lagi.  Tapi kali ini bukan sahaja Bako National Park HQ yang kami kunjungi tetapi meliputi Pulau Lakei, Pulau Pandan Kecil dan seterusnya trekking ke Pulau Pandan Besar dan terus ke Bako National Park HQ dalam masa 1 hari sahaja.

Terminal jeti Bako


Lebih kurang jam 7 pagi kami berkumpul di Terminal Jeti Bako. Waktu ini jeti sedang dinaik taraf.  menyebabkan kawasan parking di sekitar jeti ditutup.  Saya berlegar2 mencari parking dan akhirnya saya parking di tepi jalan sahaja.  ada juga parking berbayar di sekitar situ.  kalau tak silap saya RM5 utk sebuah kereta.  Tapi memang masalah betul nak dapatkan parking sebab kawasan tu terhad dan kebanyakan kereta yang parking di situ adalah penduduk yang tinggal di seberang sungai di  sepanjang jeti ni.  Rezeki menyebelahi saya  sebab datang awal dan jumpa satu tempat kosong yang terletak di tepi jalan. 

Trip kali ini melibatkan seramai 20 orang yang menggunakan 2 buah boat yang telah ditempah awal.  Setelah membuat pendaftaran dengan mengisi nama di buku pendaftaran kami pun menaiki bot menuju ke Pulau Lakei yang mengambil masa lebih kurang 40 minit perjalanan.  Sepanjang perjalanan disajikan dengan pemandangan laut China Selatan yang membiru berlatarbelakangkan Gunung Santubong.  Sebab terlalu asyik saya lupa nak ambil gambar berlatarbelakang gunung Santubong tu. Sampai di Pulau Lakei ini kami terus ke pondok yang disediakan disediakan pondok untuk berehat dan mendengar sedikit taklimat sebelum hiking dimulakan.

masing-masing happy naik bot

pemandangan di pantai Pulau Lakei. azim leka main pasir dan mengutip batu kat sini 

view di jeti yang telah rosak
Menurut guide yang membawa kami di sini, Pulau Lakei ni satu ketika dulu adalah tempat ekslusif yang menjadi pilihan para VIP di sini dan ianya tidak dibuka kepada orang awam..  Namun begitu selepas kejadian kebakaran yang memusnahkan tempat penginapan disini pihak Bako National Park telah membenarkan pulau ini untuk  dibuka kepada orang awam.  Masih kelihatan lagi kesan-kesan kebakaran di sekitar kawasan ini.

trade mark sebelum hiking.  pilihlah kasut kegemaranmu ๐Ÿ˜‚

info Pulau Lakei

papan tanda lokasi

pondok rehat di Pulau Lakei
Pendakian dimulakan dengan mendaki anak tangga kayu sebelum melalui denai yang diletakkan kepingan batu pemijak sebagai laluan.  Tak lama kemudian akan terus jumpa makam Datuk Haji Ibrahim. kami meneruskan perjalanan merentasi denai sambil sesekali berhenti untuk mengambil gambar sekeliling.

tangga kayu

merangkak pun boleh

laluan denai dengan batu pemijak



arah view point

buah pokok tongkat ali
View point pertama yang kami kunjungi adalah arah Laut China Selatan.   Di sini ia menyajikan pemandangan laut membiru yang terbentang luas.  terdapat seketul batu besar yang menjadi tarikan  para pengunjung  mengambil gambar.  Tapi kena berhati-hati ye sebab agak berbahaya juga tempat tu.

Sebab terlalu asyik menikmati pemandangan saya tak sedar Azim memanggil saya meminta diambil gambarnya.  akibatnya dia menangis dan merajuk.  dah jadilah satu babak drama memujuk di sini. Ok mama.  Sila bertenang.  Tarik nafas dan lepas. Grrrrr

Masa ni matahari dah mula memancarkan sinarnya.  pokok tak ada untuk berteduh.  pastikan U'll membawa topi ye.  saya terlupa bawa sunglass.  kecil lah mata ni jadinya menahan pancaran matahari.

View point pertama  laut China Selatan

view dari sudut lain

Setelah puas bergambar  saya bergerak ke view point kedua  iaitu Tanjung Pak Amit Cape. Kat sini redup sikit sebab ada pokok cuma pemandangannya tak seindah view point pertama.

View point kedua Tanjung Pak Amit Cape
Setelah itu kami berpatah balik dan singgah sebentar di makam Datuk Haji Ibrahim dan seterusnya bergerak ke Kolam Salamun yang mempunyai ceritanya yang tersendiri.

Penerangan mengenai Datuk Haji Ibrahim

makam Datuk Haji Ibrahim

penerangan tentang kolam Salamun

kolam Salamun yang mempunyai air bewarna merah
tulisan atas batu


Selepas itu kami patah balik ke Jeti Pulau Lakei semula.  kami berehat dan menikmati pemandangan di sekitar pantai Pulau Lakei ini. 

Setelah berehat dan puas bergambar kami menaiki bot semula dan menuju ke Pulau Pandan Kecil.  sebelum berlabuh pemandu bot membawa kami ke sekitar pulau untuk melihat keindahan batu-batu di sekitar ini.

snap dari bot




Muka budak merajuk yang dah ceria balik


halong bay versi Malaysia.  hihihi

Sea Stack Cobra Head
Antara tarikan utama di sekitar Pulau Pandan kecil adalah pemandangan pada seketul batu seolah-oleh kepala cobra yang keluar dari laut.  Tempat wajib ambil gambar ni..  ini juga merupakan trademark  Bako National Park.


pantai di Pulau Pandan Kecil

Kemudian bot pun menghampiri pantai Telok Pandan Kecil.  Disebabkan air agak cetek, kami terpaksa buka kasut dan meredah air laut untuk turun.  Saya memang tak sanggup nak hiking dalam keadaan kasut basah sebab kaki mudah cedera.  Setelah berehat dan menikmati pemandangan dan bergambar kami mula hiking dari Telok Pandan Kecil ke Telok Pandan Besar dan seterusnya ke  Bako National Park HQ. 


antara laluan berakar yang ada



Pemandangan dari view point Pulau Pandan Kecil

mother and son

Semasa berehat saya tinggalkan beg di bawah pokok untuk bergambar. Dengan senang hatinya saya bersantai-santai lah menikmati pemandangan kat situ.  Entah dari mana tiba2 datang monyet nak ambil beg saya dan Azim.  nasib baik ada yang tolong selamatkan.  kalau tak haru biru lah saya sebab dalam beg tu ada kunci kereta dan walet saya.  menangis tak berlagu lah kalau dibawa lari.  Jadikan pengajaran lepas ni jangan suka suki tinggalkan beg merata-rata.  bukan berat sangat pun beg tu.

kelihatan suspek yang ingin mencuri beg kami. 

laluan berkayu yang panjang

monyet jadian ๐Ÿ˜‚

berani tak???

dah nak sampai ke Pulau Pandan Besar


bangunan pusat pendidikan alam sekitar

stesen methodology

Setelah penat berjemur sebab laluan tak ada pokok kami pun sampai.  kat sini ada restoran.  harga seperti biasalah mesti lebih mahal dari biasa.  Azim merengek nak air tin.  so saya beli jugalah dengan harga RM4 setin.  Sebab keletihan saya tak selera nak makan.  Azim aje yang makan nasi lemak yang dibawa.


ada kedai cenderamata juga di sini.  harga jangan tanya sebab saya tak masuk pun

kaunter pendaftaran untuk mereka yang terus datang ke sini dari Terminal Jeti Bako.




Bako National Park merupakan kawasan Perlindungan dan pemeliharaan haiwan.  Pelbagai spesis flora dan fauna banyak  dijumpai di sini.


ketam comel
aneka jenis ketam yang comel-comel ni memang mudah di jumpai di tepi pantai.  Azim dari mula datang sampailah nak balik pun sibuk nak tangkap ketam ni.  tapi hati-hati sebab walaupun comel ketam ni tetap ada penyepit yang boleh mencederakan jari kita jika terkena sepitnya.

khinzir yang jinak.  
Di sini khinzir ini merupakan binatang larangan diburu dan dibunuh.  Khinzir yang ada ni jenis berbulu panjang di kepala dan memiliki muncung yang panjang. Mungkin sebab dah biasa dengan kedatangan pengunjung, khinzir ini nampak jinak aje.  Saya pulak yang risau๐Ÿ˜….

Monyet Probocis hanya ada di Borneo sahaja
Selain itu monyet probocis merupakan tarikan utama di sini kerana spesis ini hanya dapat di lihat di Borneo sahaja. monyet ini memiliki hidung yang panjang bewarna merah menjadikan ianya sangat istimewa di mata pengunjung.  Tapi hati-hati ye sebab monyet-monyet ini agak ganas.  dia suka merampas barang yang dibawa menggunakan beg plastik.


ular daun
saya tak pasti ular yang warna hijau ni apa namanya.  tapi disebabkan dia bewarna hijau saya anggap ajelah ular daun.  kami telah diingatkan untuk mengelak memegang ranting-ranting kayu sepanjang perjalanan sebab ular ini mudah dijumpai di ranting-ranting dan dahan-dahan kayu.  Saya tak jumpa pun ular ni tapi gambar ini diambil oleh kawan saya.  Saya kongsikan sahaja rupanya.

Lebih kurang jam 3 petang setelah berehat-rehat di Bako Park HQ kami pun menaiki bot semula dan bergerak ke Terminal jeti Bako dan bergerak ke haluan masing-masing...

Sekian perkongsian saya kali ini.  Semoga berjumpa lagi untuk next entry....

Wassalam