Wednesday, 7 November 2018

Puncak Santubong 4.5 via Damai

assalamualaikum dan selamat sejahtera semua

Gunung Santubong yang terkenal dengan lagenda Puteri Santubong dan Puteri Sejinjang sebenarnya mempunyai banyak laluan.  dari info sebenarnya ada 7 laluan untuk ke puncak.  laluan yang paling popular adalah melalui Bukit Puteri dan park HQ yang menuju ke Puncak Satu. 

Kali ini saya berpeluang untuk mendaki Puncak Santubong 4.5 melalui Damai.  Untuk ke trek permulaan, pendaki perlu melaporkan diri di pintu masuk Kem Permai dan membayar RM8 untuk dewasa dan RM5 untuk kanak-kanak bawah 12 tahun.

Laluan ke Puncak 4.5 ini sebenarnya tak ramai yang tahu memandangkan ia jarang didaki.  kalau tanya pekerja di kaunter pendaftaran pun mereka tak tahu.  Trip kali ini melibatkan seramai 12 orang sahaja.  Salah seorang daripadanya adalah yang pernah menjejakkan kaki ke puncak ini.  dia cakap dengan saya trek senang sahaja.  sekali hadap.... berhuhu lah jwbnya.

Disebabkan laluan ini jarang didaki, perjalanan ke puncak agak sukar.   Ini kerana walaupun ada tanda pada pokok, sesekali kami perlu berhenti seketika untuk mengenalpasti laluan apabila tanda pada pokok tidak dapat dikesan.  Selain itu laluan ke puncak curam sepanjang perjalanan.  Ini menyebabkan beberapa kali saya terpaksa berhenti menghilangkan lelah. 

 
seperti biasa, teman hiking kecil saya akan turut serta.  

Azim memang pantang dengar mamanya nak hiking atau running, memang dia akan bangun awal2 takut kena tinggal. Disebabkan kami tak ramai dan kebanyakannya memang Azim dah kenal, kali ni dia pasang enjin gear turbo pulak.  Jauh juga saya kena tinggal sebab dia ikut kawan sy di depan yang sama pace dengan dia.  Sabo ajelah.  Biasanya kalau hiking berdua dengan saya dia akan tunggu saya sebab kalau dia jauh sangat di depan saya akan panggil dia.


 

 



pemandangan dari Puncak 4.5 pada ketinggian 550 m asl.  cucaca pada sebelah kiri tu nampak gelap nak hujan

salah seorang ahli dapt kawan baru.  Mr P namanya... gemok betul dia

antara pohon-pohon yang tumbuh dipuncak ini

tak banyak pokok di atas ini.  ini antara pokok yang ada yang dapat digunakan untuk berteduh dari kepanasan sang suria

Azim tolong ambilkan gambar group kami

kami duduk menikmati pemandangan kat batu besar ni.  View dari puncak ini mengadap ke laut yang membiru..

 Perjalanan mendaki mengambil masa 2 1/2 jam.  Syukur cuaca baik sepanjang pendakian dan turun.  kalau hujan trek memang bahaya lah sebab walaupun cuaca baik, trek agak licin terutama dalam 50 m terakhir sebelum sampai ke puncak.

Sebaik sahaja turun ramai yang tidak melepaskan peluang mandi di sini untuk menyegarkan badan. 


air yang jernih dan sejuk ini memanggil2 saya. tapi mengenangkan saya tak bawa baju dalam beg (baju ada dlm kereta) saya hanya celupkan kaki ajelah.


Reward diri dengan ABC yang sedap ini di Damai Central.

ini yang saya order.  ABC Special

ini yang Azim order.  ABC ais krim.

sekian entri hiking saya untuk kali ini.  jumpa lagi

Wassalam


Tuesday, 6 November 2018

Seoul Korea Selatan (summary)

assalamualaikum dan selamat sejahtera semua



Entry kali ini saya nak kongsikan pula jumlah perbelanjaan (tak termasuk shopping) sepanjang saya berada (7 hari 6 malam) di Seoul Korea Selatan yang lepas.  Memandangkan saya packpaker sahaja ke sana dan memang berniat untuk memperuntukkan bajet seminima yang boleh, jumlah kos ini mungkin tidak sesuai untuk mereka yang lebih mementingkan keselesaan dan status.

ok.  tak mahu berceloteh  panjang saya senaraikan terus keseluruhan kosnya.  kos ini saya bahagikan kepada 2 kategori.  RM dan KRW.  RM adalah yang dibuat secara online sebelum pergi dan KRW adalah semasa di Seoul


RM
tiket flight Kl- Seoul (return) 5 orang termasuk beg     = RM 3839.00
tiket Namsan Tower + Hello Kitty (5 org)                    = RM    223.70
tiket Nami Island & Petite France (5 org)                     = RM    756.00   
Total RM                                                                          RM 4818.70

KRW
T money 5 org                                         =  KRW 170 000
hotel                                                         =  KRW 470 000
makan dan minum                                   =  KRW 120 000
tiket masuk Gyeongbokgung Palace       =  KRW    10500
warmer                                                     = KRW    17 500
lain-lain                                                    = KRW    12 000
Total KRW                                                 KRW  800 000

kadar tukaran wang semasa waktu itu KRW1000 bersamaan RM3.95@ RM 3160

Jumlah keseluruhan perbelanjaan di Seoul Korea Selatan untuk 5 orang adalah :

RM4818.70 + RM3160

= RM7978.70

kos seorang = RM1595.74

untuk makluman, kos ini adalah untuk 3 orang dewasa dan 2 orang kanak2 berumur 10 dan 11 tahun.  kami banyak berjimat pada makanan sebenarnya sebab kami membawa byk stok bekalan makanan seperti sardin, maggi, sambal ikan bilis.  kami hanya beli nasi sahaja di sini.  memandangkan cuaca sejuk, selera makan kami di sini berkurangan. itu juga antara faktor yang mempengaruhi jumlah kos perbelanjaan di sini.

sedikit tip untuk mereka yang ingin membeli belah disini.

ini adalah hasil tinjauan saya di Itaewon, Myeondong, dongdaemun dan Namdemun market.
sekiranya ingin membeli cenderamata seperti keychain, brooch, fridge magnet dan baju 'i love korea'  Namdemun market adalah tempat yang murah.  peniaga di sini ada yang boleh berbahasa melayu.  mungkin sebab ramai pelancong dari Malaysia, Brunei dan Indonesia yang kerap datang ke sini.

sekian entry travel sy semasa Musin sejuk ke Seoul Korea Selatan pada 17 - 23 Januari 2018 yang lepas.  semoga entry saya dapat dijadikan panduan kepada u ll yang merancang melancong ke sana nanti.  Wassalam

artikel yang berkaitan




Friday, 2 November 2018

hiking di Gunung Semeru, Bromo dan jalan-jalan di Surabaya part 2

Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua

entry sebelum ini  saya berkongsi pengalaman saya mendaki Gunung Semeru @ Mahameru yang merupakan puncak tertinggi di kepulauan Jawa. boleh baca di sini

sebaik pendkian tamat, kami bermalam di homestay yang terletak di sekitar Ranupani.  di situ kami lunch dan berehat untuk aktiviti keesokkan harinya.

Jam 1.30 pagi kami bangun dan bersiap2.  lebih kurang jam 2 pagi kami  mula bergerak ke Penanjakan untuk melihat sunrise.  Pendakian ke  mengambil masa lebih kurang 1 jam sahaja.  sampai di atas sementara menunggu sunrise, saya mengerjakan solat subuh dahulu.

hidup ini adalah satu pengembaraan yang panjang.  Hayatilah keindahan ciptaan Ilahi dan carilah kebesaranNya supaya dirimu sentiasa bersyukur
pemandangan sunrise

semakin terang.  masa ni pemandangan kawah dah mula jelas

masa ni dah mula terang
inilah team Semeru Bromo kami. 

laluan mudah sahaja untuk mendaki.  Ramai juga pelancong pada waktu ini memandangkan ianya pada hari cuti.  masing2 datang dengan satu tujuan.  iaitu untuk melihat sunrise dan pemandangan kawah gunung berapi dengan lebih dekat pada awal pagi.







selepas menikmati panorama sunrise, destinasi kami seterusnya adalah ke  Bromo, pasir berbisik dan bukit teletubbies.  

Pendakian ke Bromo ni perlu melalui laluan berpasir dan tangga.  alternatif lain adalah menunggang kuda.  saya mengambil keputusan untuk menunggang  kuda untuk merasa sesuatu yang berbeza pula.  saya menunggang kuda hingga ke anak tangga pertama sebelum berjalan kaki menaiki tangga untuk sampai ke atas.  Rasa berbaloi kerana agak jauh juga jaraknya.







nampak jelas asap yang keluar dari kawah gunung berapi ini. 

sejujurnya saya meraya gayat waktu ini.  ini kerana laluan yang sempit dan tinggi.  tapi gigih jugalah naik sebab nak bergambar.

Corak pada pasir yang terhasil daripada tiupan angin ini membentuk irama alunan seni yang sangat menarik 

di sini banyak gerai2 yang menjual makanan dan cenderamata.

lunch kat sini dengan menu nasi dengan beraneka jenis lauk.


seterusnya kami mengunjungi tempat yang dinamakan Pasir Berbisik.  Ia merupakan kawasan lapang yang berpasir.  Menurut lagenda tempat ini dinamakan Pasir Berbisik sempena kisah seorang wanita cantik yang berada di kawasan ini dan memiliki kelebihan misteri.  dikatakan dia berkebolehan bercakap dan berbicara dengan tanah.  Pasir akan berbisik kepada wanita itu secara misteri.  Kisah ini telah diceritakan dari generasi ke generasi hingga ke hari ini.  bila dihayati kisah lagenda tersebut, sebenarnya bisikan itu adalah terhasil daripada bunyi angin yang bertiup pada permukaan pasir.  Geseran itu menghasilkan bunyi yang unik seolah-oleh bisikan seseorang.



bergambar dengan sahabat se jeep..





snap sekeping view dari dalam jeep juga

menikmati hidangan terakhir sebelum terbang balik.  tempe tu memang menu wajib dalam hidangan di sini.




maka berakhirlah ekspedisi saya di bumi Surabaya, Jawa Timur pada 28 April 2018 hingga 3 Mei 2018 yang mencatatkan satu lagi pengalaman perjalanan hidup saya.  Pahit manis perjalanan akan kekal sebagai memori indah.

Sekian, wassalam














Tuesday, 30 October 2018

Mendaki Mulu Pinnacle, Gunung Api - Part 3

assalamualaikum dan selamat sejahtera semua

mood menulis blog kembali semula.  jadinya saya sambung terus entry ekspedisi Mulu Pinnacles.

Hari keempat

Pagi itu selpas solat subuh, mandi dan berkemas untuk memulakan perjalanan pulang dari Camp 5 menuju ke Kuala Litut.  perlu bergerak awak kerana ada ahli yang akan menaiki penerbangan pulang jam 1.30 tgh nanti.






Setelah mengambil beberapa keping gambar di sekitar Camp 5 ni, kami pun bergerak menuju ke Kuala Litut.  Beban beg dah berkurangan jadi saya dapat berjalan dengan laju sikit.

sebanyak 2 buah jambatan gantung yang perlu dilalui untuk menuju ke Camp 5 atau bergerak pulang ke Kuala Litut

sementara menunggu yang lain, saya bergambar dulu kat sini

Sampai di Kuala Litut sementara menunggu yang lain, saya sempat merendamkan kaki ke dalam air sungai itu.  segarnya rasa.  Disebabkan ada yang injured, hampir 45 minit juga kami menunggu baru group terakhir sampai.  Seterusnya kami menaiki semua bot menuju ke Mulu Airport.

Sebahagian dari ahli group kami mengambil penerbangan balik pada hari ini manakala sebahagian lagi termasuk saya stay dan balik pada keesokan hari. Dari situ saya menunggu beg yang ditinggalkan.  Kemudian saya check in di backpaker hotel yang terletak di Mulu Park HQ untuk bermalam. 

Petang tu saya join trip ke Canopy walk pula dengan bayaran RM42 seorang.  Untuk ke Canopy walk ini diwajibkan ada guide untuk keselamatan.  jarak laluan canopy walk adalah sejauh 6 km dari Mulu Park HQ.   laluan Mulu canopy walk ini adalah sejauh 480 meter dengan ketinggian 25 meter merupakan salah satu laluan jambatan gantung berasaskan pokok yang terpanjang di dunia.  kita dapat melihat pemandangan hutandi sepanjang laluan tersebut.  kalau bernasib baik boleh melihat burung dan pelbagai spesis haiwan dan serangga di sini.

 

 


 


   

park kat sini dulu.  Semoga ada rezeki saya untuk sampai ke Puncak Mulu Pula satu hari nanti

petang tu hujan turun dengan lebatnya.  di sudut hati rasa bersyukur kerana cuaca baik semasa pendakian ke Mulu Pinnacles sebelum ini.  

Hari ke 5 (hari terakhir)

disebabkan flight saya tengahari, pagi tu saya bersantai2 menikmati keindahan hutan Mulu ini.  Waktu ni kami hanya berenam sahaja.  destinasi kami adalah Tree Top Tower yang terletak sejauh 10 minit jalan kaki dari Mulu Park HQ.  Kami perlu membayar deposit sebanyak RM50 dan akan dikembalikan semula setelah kunci diserahkan semula.  Tiada bayaran masuk dikenakan di sini. Sekiranya berhajat untuk melihat pelbagai spesis burung, Tree Top Tower ini amat sesuai dikunjungi pada awal pagi antara jam 5-8 pagi atau petang jam 5 hingga 8 malam. 


   






tetap ceria walaupun letih mendaki Mulu Pinnacle belum hilang



terjumpa pula spesis siput. rupa macam siput b**i tapi cengkerangnya cantik

spesis semut yang besar
pokok besar

sebelum balik bergambar dulu di sini
Ada cop pada sijil untuk tempat-tempat yang saya dah kunjungi.  untuk mendapatkan sijil ini bayaran sebanyak RM10 akan dikenakan.

masa untuk ucap selamat tinggal 


bye bye Mulu.
Syukur Alhamdulillah kerana dengan izinNya saya dapat menawan puncak Gunung Api, Mulu Pinnacles yang merupakan puncak yang sangat tinggi risikonya.  Misi pendakian ini merupakan salah satu memori terindah dalam hidup saya.  Melalui pendakian saya kenal erti cabaran, persahabatan, kesabaran dan yang paling penting sekali adalah kebesaran Allah yang maha Esa.  Bukan tujuan mendabik dada bila sampai ke puncak, tapi merasai betapa kerdilnya kita sebagai insan di muka bumi ini.  

maka berakhirlah entry ekspedisi menawan Mulu Pinnacles yang bermula pada 14 September 2018 hingga 18 September 2018.

sekian, wassalam